Monday, January 18, 2010

Jangan berhutang jika sekadar ingin berlagak

RASULULLAH SAW bersabda yang bermaksud: "Sesiapa yang memberi tangguh kepada orang yang tidak mampu membayar hutangnya atau mengurangkan bayaran jumlah hutangnya, nescaya Allah menaunginya di bawah naungan-Nya pada hari yang tidak ada sebarang naungan
padanya selain daripada naungan Allah" (Hadis riwayat Muslim dan Imam Ahmad)

Sikap suka berhutang hendaklah dielakkan sebaliknya amalkan sifat qanaah iaitu bersyukur dan reda apa yang ada dengan memastikan keperluan tidak melebihi kemampuan sehingga terikat dengan hutang.

Monday, January 11, 2010

Istimewanya wanita

Sekadar renungan buat insan yang bergelar wanita. Ketahuilah bahawa istimewanya menjadi wanita. Betapa bertuahnya menjadi wanita.

Syukur kita kepada Ilahi...

1.Doa wanita lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayang yang lebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah saw akan hal tersebut, jawab baginda, "Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia."

2.Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 1 000 lelaki yang tidak soleh.

3.Seorang wanita solehah lebih baik daripada 70 orang wali.

4.Seorang wanita solehah adalah lebih baik daripada 70 orang lelaki soleh.

5.Barangsiapa yang menggembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama orang yang senantiasa menangis kerana Allah SWT dan orang yang takutkan Allah SWT akan haramnya api Neraka ke atas tubuhnya.

6.Barangsiapa yang membawa hadiah (barang makanan dari pasar ke rumah) lalu diberikan kepada keluarganya, maka pahalanya seperti sedekah. Dan hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki. Maka, barangsiapa yang menyukakan anak perempuan
seolah-olah dia memerdekakan anak Nabi Ismail a.s.

7.Tidaklah seorang wanita yang haid itu, kecuali haidnya merupakan kifarat (tebusan) untuk dosa-dosanya yang telah lalu, dan apabila pada hari pertama haidnya membaca "Alhamdulillahi'alaa Kulli Halin Wa Astaghfirullah" yang bermaksud: "SegAla puji bagi Allah dalam segala keadaan dan aku mohon ampun kepada Allah dari segala dosa."
Maka, Allah menetapkan dia bebas dari Neraka dan dengan mudah melalui siratul mustaqim, aman dari seksaan, bahkan Allah mengangkatnya ke atas darjat seperti 40 orang mati syahid apabila dia selalu berzikir kepada Allah selama haidnya.

8.Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama Rasulullah saw di dalam syurga

9.Barang siapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua anak saudara perempuan, lalu dia bersikap ehsan dalam pergaulan dengan mereka dengan mendidik dengan penuh rasa taqwa serta bertanggung jawab, maka
baginya adalah syurga.

10.Daripada Aisyah .ha. "Barang siapa yang diuji dengan sesuatu daripada anak-anak perempuannya, lalu ia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api Nereka."

11.Syurga di bawah telapak kaki ibu.

12.Apabila memanggil akan engkau dua orang ibubapamu, maka jawablah panggilan ibumu dahulu.

13.Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu Neraka dan terbukalah pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

14.Wanita yang taat akan suaminya, semua ikan-ikan di laut, burung di udara, Malaikat di langit, matahari dan bulan, semuanya beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya dan meredainya (serta menjaga sembahyang dan puasa).

15.Aisyah .ha. berkata "Aku bertanya kepada Rasulullah saw siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita?" jawab baginda. "Suaminya" "Siapa pula yang berhak terhadap lelaki?" jawab baginda "Ibunya."

16.Seorang wanita yang apabila mengerjakan solat lima waktu, berpuasa wajib sebulan (Ramadhan), memelihara kehormatannya serta taat kepada suaminya, maka pasti akan masuk Syurga dari mana saja yang dia kehendaki.

17.Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah SWT memasukkan dia ke dalam Syurga terlebih dahulu daripada suaminya (10,000 tahun).

18.Apabila sesorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para Malaikat untuknya. Allah SWT mencatatkan baginya setiap hari dengan 1000 kebaikan dan menghapuskan daripadanya 1000 kejahatan.

19.Dua rakaat solat dari wanita yang hamil adalah lebih baik daripada
80 rakaat solat wanita yang tidak hamil.

20.Wanita yang hamil akan mendapat pahala puasa pada siang hari.

21.Wanita yang hamil akan mendapat pahala ibadat pada malam hari.

22.Apabila seseorang perempuan mula jatuh sakit hendak bersalin, maka Allah SWT mencatakan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah.

23.Wanita yang bersalin akan mendapat pahala 70 tahun solat dan puasa dan setiap kesakitan pada satu uratnya, Allah kurniakan satu pahala haji.

24.Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia daripada dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.

"senyumlah wahai wanita......"

Friday, January 8, 2010

Rasulullah cinta kepada kita

KENALI SECARA LAHIRIAH

Begitu indahnya sifat fizikal Baginda, sehinggakan orang ulama Yahudi yang pada pertama kalinya bersua muka dengan Baginda lantas melafazkan keislaman dan mengaku akan kebenaran apa yang disampaikan oleh Baginda.

Di antara kata-kata apresiasi para sahabat ialah :
- Aku belum pernah melihat lelaki yang sekacak Rasulullah.
- Aku melihat cahaya dari lidahnya..
- Seandainya kamu melihat Baginda, seolah-olah kamu melihat matahari terbit.
- Rasulullah jauh lebih cantik dari sinaran bulan.
- Rasulullah umpama matahari yang bersinar.
- Aku belum pernah melihat lelaki setampan Rasulullah.
- Apabila Rasulullah berasa gembira, wajahnya bercahaya spt bulan purnama.
- Kali pertama memandangnya sudah pasti akan terpesona..
- Wajahnya tidak bulat tetapi lebih cenderung kepada bulat.
- Wajahnya seperti bulan purnam a.
- Dahi baginda luas, raut kening tebal, terpisah ditengahnya.
- Urat darah kelihatan di antara dua kening dan nampak semakin jelas semasa marah.
- Mata baginda hitam,dengan bulu mata yang panjang.
- Garis-garis merah di bahagian putih mata, luas kelopaknya, kebiruan asli di bahagian sudut.
- Hidungnya agak mancung, bercahaya penuh misteri, kelihatan luas sekali pertama kali melihatnya.
- Mulut baginda sederhana luas dan cantik.
- Giginya kecil dan bercahaya, indah tersusun, renggang di bahagian depan.
- Apabila berkata-kata, cahaya kelihatan memancar dari giginya.
- Janggutnya penuh dan tebal menawan.
- Lehernya kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik seperti arca.Warna
lehernya putih seperti perak sangat indah.
- Kepalanya besar tapi terlalu elok bentuknya.
- Rambutnya sedikit ikal.
- Rambutnya tebal kdg-kdg menyentuh pangkal telinga dan kdg-kdg mencecah bahu tapi disisir rapi.
- Rambutnya terbe lah di tengah.
- Di tubuhnya tidak banyak rambut kecuali satu garisan rambut menganjur dari dada ke pusat.
- Dadanya bidang dan selaras dgn perut. Luas bidang antara kedua bahunya lebih drpd biasa.
- Seimbang antara kedua bahunya.
- Pergelangan tangannya lebar, lebar tapak tangannya, jarinya juga besar dan tersusun dgn cantik.
- Tapak tangannya bagaikan sutera yang lembut.
- Perut betisnya tidak lembut tetapi cantik. Kakinya berisi tapak kakinya terlalu licin sehingga tidak
melekat air.
- Terlalu sedikit daging di bahagian tumit kakinya.
- Warna kulitnya tidak putih spt kapur atau coklat tapi campuran coklat dan putih.
- Warna putihnya lebih banyak.
- Warna kulit baginda putih kemerah-merahan.
- Warna kulitnya putih tapi sihat.
- Kulitnya putih lagi bercahaya.
- Binaan badannya sempurna, tulang-temulangnya besar dan kukuh.
- Badannya tidak gemuk.
- Badannya tidak tinggi dan tidak pula rendah, kecil tapi ber ukuran sederhana lagi kacak.
- Perutnya tidak buncit.
- Badannya cenderung kepada tinggi,semasa berada di kalangan org ramai
baginda kelihatan lebih tinggi drpd mereka.


KESIMPULANNYA :
Nabi Muhammad s.a.w adalah manusia agung yang ideal dan sebaik-baik contoh sepanjang zaman.

Semulia-mulia insan di dunia…

Untuk mengingatkan kita…

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. “Bolehkah saya masuk?” tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, “Maafkanlah, ayahku sedang demam,” kata Fatimah yang membalikkan
badan dan menutup pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, “Siapakah itu wahai anakku?”
“Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya,”tutur Fatimah lembut.

Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan.
Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.

“Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikatul maut,” kata Rasulullah,

Fatimah pun menahan ledakan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri,tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut bersama menyertainya. Kemudian dipanggillah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.

“Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?” Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah. “Pintu-pintu langit telah terbuka,para malaikat telah menanti ruhmu. Semua surga terbuka lebar menanti kedatanganmu,” kata Jibril.

Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan.

“Engkau tidak senang mendengar khabar ini?” Tanya Jibril lagi.

“Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?”

“Jangan khawa tir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku:

‘Kuharamkan surga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibril.
Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik.
Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang.

“Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.”Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka.
“Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?”Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu.

“Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,” kata Jibril.

Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, karena sakit yang tidak tertahankan lagi.
“Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku. ”

Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dandadanya sudah tidak bergerak lagi.
Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya.

“Uushiikum bis-shalaati, wa maa malakat aimaanukum -
peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.”

Di luar, pintu tangis mulai terdengar bersahutan,sahabat saling berpelukan.
Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan.
“Ummatii, ummatii, ummatiii!” – “Umatku, umatku, umatku”
Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu. Kini, mampukah kita mencintai sepertinya?

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa baarik wa sallim ‘alaihi.

Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.

credit to isuhangat.net

p/s: adakah kita cinta Rasulullah?? apa buktinya??


Wednesday, January 6, 2010

Allah tempat meminta

Waktu anak2 saya masih kecil biasanya selepas selelsai solat mereka akan duduk di sekeliling saya. Anak yang paling kecil akan duduk di atas riba, yang lain akan berebut tempat yang paling dekat dengan ibu…..suasana yang begitu manis dalam kehidupan seorang ibu. Kami akan berdoa bersama2 dengan bahasa mudah yang boleh difahami anak kecil. Adakalanya mereka bergilir membaca doa. Biarlah mereka tahu bahawa Allah itu adalah tempat mengadu dan meminta apa saja. Biarlah mereka tahu mereka tidak sendirian kerana ada Allah yang memerhatikan dengan penuh kasih sayang. Setiap pemberian Allah itu perlu disyukuri.

Anak kelima saya yang bernama syakirah, mungkin sesuai dengan namanya, apabila tiba gilirannya berdoa akan menyebut “Terima kasih Allah bagi syakirah rumah ni, terima kasih bagi baju ni, terima kasih bagi gula2 ni, terima kasih bagi penyangkut baju, terima kasih bagi tingkap ni…….” Segala yang nampak disekeililngnya akan disebut dalam doa dan abangnya2 akan gelisah menunggu bila dia hendak berhenti.

Selesai berdoa mereka akan berebut2 masuk ke dalam telekung ibu.

Suatu hari saya memarahi anak bongsu yang berumur 4 tahun yang terlalu susah disuruh makan. Badannya yang kurus melidi membuat saya risau dan saya tidak menyangka dia faham dengan kerisauan saya. Diam2 rupanya dia menyorok dalam almari. Dari luar saya mendengar suara halusnya, “Allah….O Allah….bagilah hanif boleh makan, boleh tak Allah? Bolehlah, ye….ibu sedih hanif tak makan, Bagilah hanif boleh makan, ok, Allah?…kesian ibu. Bagilah ye, ok Allah? Oklah Allah….bye.bye Allah.”

Doa si kecil cukup membuat saya terharu kerana dia sudah dapat menghayati erti Allah tempat meminta.

Kini sikecil itu sudahpun berumur 12 tahun dan membesar dalam suasana yang membuat dia perlu berdoa setiap kali menghadapi maslah. Usia awal ramaja yang sedang mencari identiti diri. Saat2 yang paling genting, penentuan ‘mindsetting’ yang betul untk kehidupan seterusnya. Ibubapa tidak boleh terlalai mendekati mereka melalui komunikasi. Silap komunikasi akan membina jurang perhubungan dengan anak.

Baru2 ini semasa kami berbual2 tentang dia dan temannya2 dia berkata. “Betul kata ibu, kalau doa kita Allah tak makbulkan Allah akan gantikan dengan yang lebih baik. Banyak benda yang mula2 hanif kecewa tak dapat, tapi lepas tu Allah bagi macam2 yang Hanif tak sangka langsung. Hanif cuba bersabar je bila orang buat tak baik pada hanif. Lepas tu Hanif akan dapat ganjaran lain.”

Kini si bongsu baru saja memulakan kehidupan di asrama tanpa ibu di sisi. Semalam kami sekeluarga menghantarnya untuk memberi semangat padanya. Biar dia tahu dia ada keluarga yang sangat menyayanginya. Memang sangat berat berpisah dengan anak. Sebelum ini sudah 5 kali saya lalui suasana sebegini. Namun demi masa depan anak, saya terpaksa merelakan pemergiannya. Dengan penghayatan Allah tempat meminta yang ditanamkan sejak kecil, saya cuba meyakinkan diri bahawa si bongsu ini boleh hidup berdikari selepas ini walaupun selama 12 tahun hidup tidak pernah berjauhan dari ibu.

Saya berpesan padanya,

“Hanif, dalam keadaan apa pun, ingatlah Allah. Allah tempat meminta. Ibu tak boleh bagi apa pun pada Hanif kecuali dengan izin Allah. Tapi Allah tak perlu minta izin pada ibu kalau Dia hendak memberi. Allah saja tempat kita mengadu. Ingat, Allah tempat meminta…”


credit to martinelli